Monday, February 22, 2010

Sudah Setor SPT belum ?

Pagi-pagi di hari sabtu udah kesel banget hati ini, padahal ketika memulai harinya sangat cantik banget, sebagai seorang Abi. Pagi-pagi sudah bersih-bersih halaman rumah pojokku yang indah *cie*, trus nganterin Kila ke Playgroup-nya en terakhir sebagai tugas rutin hari Sabtu, nganterin umi-nya Kila ke kantor. *mo dibilang kantor ya gimana ya, kantornya di mall*
Hari itu, aku asli semangat sekali. Karena aku mau setor SPT tahunan pajak ke kantor pajak. Semakin bersemangat karena inget kalau di kantor yang sudah buat baru aku saja en by my self membuatnya. *orang-orang keuangan lagi banyak kerjaan, karena ditinggal satu staf-nya pensiun, otomatis pada tambah banyak kerjaannya* Biasanya sih yang membuat orang-orang keuangan, tapi karena sibuk, muncul deh omongan, " waduh gus, mbuat sendiri ya, ini banyak kerjaan neh, pusing aku", kalau sudah gitu ya mlongo deh.
Tapi semangat itu jadi redup ketika melihat kenyataan kantor KPP di jalan Merdeka Malang tutup. *what's?* Lha kok bisa ya? Ingatku tahun kemarin buka lho, dan aku memaki diriku, ngapain juga dikirim lewat pos yang kantornya hanya berseberangan dengan KPP tersebut, hanya dipisahkan alun-alun aja teman.
Tapi semangat saya sedikit terpompa ketika melihat sepanduk bahwa drop box-nya ada di mall - mall seperti MOG dan Matos. Secepatnya saya kembali ke mall yang juga kantor istriku tadi. Setelah mencari-cari letak drop box-nya, akhirnya saya jatuhkan pilihan ke informasi. *ampun cari drop box dalam mall gede gini* " Ohh .. drop box SPT pajak itu toh mas, tuh ada dibelakang eskalator", jawab penjaga informasi sambil menunjukkan telunjuknya ke arah tangga berjalan itu. " Tapi mas, sepii. Kadang ada yang jaga kadang juga gak ada", imbuhnya. Pikiranku udah tambah kesel aja, dan benar saja sepi dan tidak ada yang menjaganya. Wah, rasa keselku udah sampai ubun-ubun.
Gerutuan dalam hatiku mau muntah aja. Gimana tuh kantor pajak, pingin masyarakatnya paham akan kewajiban setor SPT, lha wong pelayanannya aja setengah hati dan terkesan jual mahal. Padahal kita cuman mau setor SPT, pajak sudah dipotong duluan ama negara. Gimana seh. Coba contoh Kantor Samsat di Malang, jam 8 pagi aja sudah buka, belum lagi kantornya yang di mall, bukanya sama dengan jam kerja mall.

Beh.... orde baru banget pelayanannya....

2 comments:

ajeng sekar tanjung said...

potret pelayanan publik di indonesia mas.. kadang emang bikin makan ati..

Agus Irwanto said...

ya gimana lagi, kan PNS wajib punya NPWP, trus dari jaman belom punya juga gaji juga udah dipotong pajak sampe sekarang, lah mau setor SPT aja kok ya susyeh....

 

Copyright 2010 halaman agus.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.