Thursday, February 23, 2012

Ku berangkat, untuk mempertanggungjawabkan rasa rinduku

Hujan sangat lebat diluar sana. Membasahi dan merendam kota Surabaya sore ini. Aliran-aliran air hujan berlari-lari di jendela kaca, seakan berlomba menuruni lembaran kaca tebal ini. Saya melihat dengan takjubnya, merasakan betapa ada perasaan sejuk dibalik kaca tebal ini. Kurapatkan dudukku mendekati kaca ini, meletakkan pipi dan merasakan sejuknya.

* * *

Akhirnya, Jum'at sore ini kuputuskan untuk ke Jakarta, menaiki bis Kramatjati favoritku. Bis ini penuh kenangan antara saya dan istriku. Pada bis ini pula kisah cinta kami terajut, antara Jakarta dan Malang. Dan sore ini, rinduku sudah tak lagi kompromi. Saya cuman berujar ke hatiku, " aku bisa gila". Bayangan gelak tawa anakku Kila, senyuman teduh istriku, ataupun wajah baru anggota keluarga kami, daffa. Sering membuatku tak mampu menahan air mata terjun bebas membasahi. hah.. aku bisa gila.

* * *

Ketika bis melalui Lamongan, senjanya indah. Sisa-sisa sinar matahari yang akan tenggelam sempat membakar langit  dengan awan-awan kecilnya yang ada. Indah sekali. Seindah rindu ini yang membutuhkan pertanggungjawaban. Tidak hanya dialihkan dengan minum kopi bersama ibnu dan harun. Tidak juga dialihkan dengan membunuh waktu mengecat dinding-dinding di rumah. Serta tidak pula dengan menghabiskan berbatang-batang rokok. Tetapi lebih dari itu. Saya butuh jawaban rindu.

* * *

Dan, ketika kubuka pintu gerbang rumah ini, halamannya sudah tak asing lagi bagiku. Dan tatapan kaget istrikupun menyambutnya. "haaa... bokis lo, katanye lagi bersih-bersih rumah..!" Ku tersenyum. Ku buru dirinya, ku peluk erat. Dia tahu aku rindu. Satu rinduku pun pecah ketika berhasil kutemukan kila dan memeluknya penuh rindu. Kali ini ia dapat menari-nari puas dihadapanku langsung, tidak hanya menari-nari dalam kerinduanku. 

9 comments:

Anonymous said...

hhmmm..
Temenku yg terkenal celelekan..ternyata romantis jg......
Masih rindunya????

Cahyani Rasman

Anonymous said...

sudah kubaca. terharu sekaligus bersyukur karena setiap hari saya selalu bisa memeluk suami dan anak2 tercinta. semoga Allah cepat2 mendekatkan rejekimu dengan keluarga ya gus.

Vicky Kurniawan

cerita hati said...

Semoga lekas berkumpul kembali

Agus Irwanto said...

thanks semua. aamiin.

ajeng sekar said...

hwaaaaa.. kebayang sih mas jauh dari istri dan anak-anak. aku aja sehari ditinggal suami berasa banget. hebat.. dua duanya bisa kuat dan saling menguatkan..

Anonymous said...

Akhirnya kubisa baca tulisanmu ini... Apik-apik dan aku suka. Bisa terbayangkan segala rasa rindu yang ada. Semoga bisa segera menyatu ya

Agus Irwanto said...

@ ajeng : tengkyu
@ ari sofie : aamiin. thanks

aikha fikriani nawawi said...

mas Tuwek ternyata romantis juga...

Agus Irwanto said...

@ aikha : hmm.. kamu belum tahu aja semuanya, kalo kata istriku aku tuh muka aja yg preman, hati mah teuteup ... romantis

 

Copyright 2010 halaman agus.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.