Tuesday, February 10, 2009

Berkat TOA

Saya berlari-lari kecil menyusuri lorong kantor menuju Mushola, waktu sudah mendekati pukul 3 sore, sebentar lagi Ashar. Beberapa orang nampak berkerumun di teras mushola, tampak ketawa ketiwi, "gus, gimana neh mati lampu, gak bisa adzan, ntar orang-orang kantor depan gak tau kalo sudah Ashar". "Eh gini aja gus, tuh mobil Strada dimundurin ke deket Mushola, kan ada pengeras suaranya, jadi biar adzan-nya kedengaran sampai depan". Wah iya juga pikirku, segera saya meluncur untuk mengambil kunci mobil. Belum genap 5 langkah saya berhenti dan balik lagi ke Pak Waji, "lha ngapain pake mobil strada segala, kan kita punya TOA", "wah iya tuh, boleh-boleh, ambil gih TOA - nya".
Tidak sampai 2 menit saya sudah sampai lagi ke teras mushola sambil menyerahkan TOA ke Pak Waji, tidak lupa saya uji coba dulu, wew lumayan keras juga. "Udah gih pak ke pojokan terus itu untuk adzan, atau sekalian naek ke genteng, biar tambah membahana suara adzannya, kan dah ada TOA", ujarku sekenanya. "Membahana gundulmu, yang ada juga ntar masuk rumah sakit..".
5 menit kemudian, ketika saya berada diruang kerja yang letaknya di lantai 2, saya dengar suara adzan yang keluar dari TOA. Wah dari suaranya, Solikhin yang adzan ini, lumayan keras juga. Kalau dilihat mungkin kayak orang yang lagi orasi pas demo. Tapi yang penting tujuan Adzan tercapai, gak berapa lama, orang-orang kantor depan sudah pada berduyun - duyun datang untuk sholat Ashar berjamaah.

3 comments:

Senoaji said...

ademmm mas... baca postingannya

Agus Irwanto said...

adem .... loe kira es teler apa...

nia manis said...

kekekekekkk, trauma ya om naik genteng?? takut tambah error ya memory nya..

 

Copyright 2010 halaman agus.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.