Thursday, February 26, 2009

Najiboen

Beberapa hari ini saya seperti mati ide. binyun deh. Padahal kadang ide menumpuk disaat yang kurang tepat. Ide sering hinggap ketika saya di dalam bis pulang ke Malang sore hari. Diiringi teriakan fals tukang kacang ama pengamen yang bersaing memerdukan suara, dan suara hujan deras diluar bis dengan kilat yang saling menyambar. Clink... tiba-tiba ide nongol begitu aja. Tapi, mau posting dari mana kalau sudah begitu, yang ada juga asyik ngelamun dengan ide-ide tadi.
Pagi, pagi sekali, tapatnya jam baru pukul 06.10 WIB aku sudah nongol dikantor. Gile gak abis pikir sepagi ini sudah nongol dikantor, berangkat dari Malang habis sholat Subuh, tujuan utama biar gak kepanasan di bis yang sesak bersaing dengan buruh-buruh pabrik rokok Sukorejo. Beh..
Langsung ke ruang Tata Usaha untuk nyomot alias nyolek tombol biru menyala dengan jempolku. Tit tut.. suara nyaringnya bertanda jempolku diterima dengan baik. Biasa presensi pagi, entar pulang juga nyolek tuh tombol, mending kalo seksi enak nyoleknya. Secepatnya saya langkahi tangga menuju ruangan kerjaku di lantai dua, masih sepi, pak Rus yang bagian ngepel juga belum ke lantai ini. Komputer aku nyalakan dan langsung cek email dan facebook. Gak dinyana, ada permintaan berteman dari seseorang bernama Saleh. Mukanya sih mirip dengan teman saya dulu pas dulu kelas satu es em a. Tapi, kami semua "the malsef" biasa memanggilnya Najiboen, karena dia keturunan arab. Putih, cakep, suka nyengir, gak tinggi, en suka celana dengan karet kolor. Aneh.
Saya konfirmasi tuh saleh, apa dia najiboen, tapi gimana juga ajakan pertemanannya saya terima, tidak lupa saya lihatlah beberapa fotonya di profile. Saya semakin yakin seyakin-yakinnya kalo itu najiboen ya walaupun lebih gemuk. Yang bikin saya ragu dua orang anak yang digendongnya, kok cina semua. husss..kalo dibaca entar disangka SARA lagi, maaf kok keturunan tiongkok ya. Tapi sudahlah ...
Agak siang ada sms masuk ke hape motorola E398 ku, bunyinya menanyakan kabarku dan memberitahukan kalau dia najiboen. Weh gembira sekali, akhirnya kita sms-an deh, kayak abg lagi chatting.
Hari itu saya benar-benar terkenang ama najiboen, sampai-sampai di bis juga masih ngingetin si najiboen. Ya walaupun dia cuma 1 semester di sekolah saya, tapi karena kelucuan dan keluguannya begitu mengenang. Lain dah dengan anak kebanyakan. Termasuk pilihan jodohnya sekarang, dia membenarkan kalau istrinya itu orang Tiongkok dari marga xi hua hua. hihihihi hidup memang aneh. Padahal pas jaman SMA dulu dia malu banget ama cewek walau sebetulnya ngebet ama si Desi, cewek kelas sebelah. Akhirnya malah sering pandang-pandangan dari teras kelas aja, idih kayak filemnya rano karno ama yessi gusman, hwa..hwa..hwa.
Tapi saya salut juga ama dia, karena dia mau pindah ke Mojokerto, akhirnya dia beranikan diri untuk mendatangi desi untuk berpamit dan memberikan sapu tangannya yang telah ia tulisi. Wah ... sok dramatis. Selain itu sempet-sempetnya dia pamitan malem-malem ke rumahku en ke beberapa rumah temennya. Lucu banget. Kata temen-temen Malsef, maksud hati pindah ke Malang biar dapet sekolah favorit eh malah ketrimanya di SMAN 5 Malang yang waktu itu masih jauh dari favorit. hehehe ... najiboen najiboen...

4 comments:

Senoaji said...

wahhhh ketemu teman lama emang yoi pol, apalagi kalo dulunya satu genk yang nakal2 tapi lucu wkwkwkwkwkwk

Kristina Dian Safitry said...

he..he..jempolnya kuat sekali, sekali tekan langsung tersambung,he..he..

bintang said...

weleh...weleh...pasti genk yg dulu masih suka pakai celana cutbray, yg mirip-mirip celana arafik, kek..kek..kek..

btw...wis diupgrade tah..template plus acesoris
tulilut..bunyi jempol yg habis nyolek

nia manis said...

selamat deh dah ketemu sama temen lama, tak ada si 'bunbun', najiboen pun jadi..hehe..

 

Copyright 2010 halaman agus.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.