Wednesday, January 21, 2009

Sehari Menjadi Kurir

Selasa, 20 Januari 2008 Pukul 07.30 WIB, tempat ruangan kantorku, menyiapkan undangan-undangan dan lembar ekspedisi untuk kegiatan workshop. Undangan di bagi dua map, maksud dan tujuannya agar cepat selesai penyebarannya. Satu map aku taruh ke meja teman untuk disebarin, satu map saya bawa untuk disebarin juga.
"Gun, ayo euy kita keliling Surabaya nyebarin undangan neh, aku siapin mobilnya dulu, soalnya jatah kita yang jauh-jauh neh, di Tanjung Perak dan sekitarnya," kantor kita disisi selatan surabaya. "hayu, pak koyo diajak nya.." sahut agun dengan logat sunda medoknya, ia berlari-lari kecil ceile ke ruangan pak koyo.
Mobilpun meluncur ke Tanjung Perak lewat tol, biar cepet. Sambil ngobrol-ngobrol, kita agak bingung juga, "euy kantor KPLP dimana ya?" gak lama pertanyaan menguap lewat didepan kita mobil KPLP warna putih dengan tulisan gede disampingnya, KPLP. cie. Kejar deh tuh mobil, eh ngisi bensin, "buruan gun, tanya, kantor bapak dimana, hehehe, daripada nyasar." Si Agun bersama pak Koyo dengan sigap loncat dari Strada Ijo, gak lama tau deh kita jawabannya. Setelah menyebarkan juga ke beberapa kantor yang diundang di seputaran Tanjung Perak, kita meluncur ke Polwiltabes. ya dengan sedikit bertanya ke kang Mamat penguasa Tanjung Perak dimana letak Polwiltabes.
Weh ... selesai juga tugas kita, jam 10 kita balik menuju kantor, tapi makan dulu, soalnya belum sarapan neh. Yap, warung nasi padang yang deket perumahan Keuangan di Ahmad Yani. Sekalian pulang trus gak terlalu mahal. mmmm emang ada ya nasi padang yang murah?
Pukul 10.30 WIB, sampai kembali ke kantor. Sambil ketawa ketiwi kita bertiga masuk kantor karena selesai dah urusan. Gak berapa lama saya ketemu si markeceng, idih undangan yang satu map belum dianter, waduh berabe nih, kan acaranya minggu depan, kalau gak masuk sekarang gimana donk nasib acaranya nanti? Aku ajak Agun dan pak Koyo masuk mobil lagi.
Pukul 11.30 WIB, kita nyasar-nyasar di seputaran Pagesangan, soalnya si Agun gak inget dimana kantor Dinas PKPPK. "pokoknya teh jalannya sempit trus warnanya ijo temboknya..", wedew si agun ancer-ancernya gitu, meneketehe donk. Ya, udah akhirnya kita tanya satpam perumahan yang deket Masjid Al-Akbasr yang super gede itu. Dengan perjuangan melewati jalan di bawah tol yang sempit, trus juga ngelewatin tempat rombengan barang bekas dengan beberapakali belokan sempit, "nah itu dia kantor cet ijo, pasti eta tah kantor PKPPK.." teriak agun dengan girang. idih kalau sekarang mah udah ketemu gun.
Yang bikin keki, kita harus kembali ke Tanjung Perak lagi yang nun jauh di utara, karena ada satu surat, setelah diselidiki ternyata beralamat di Tanjung Perak. Si Agun akhirnya ketiduran kena AC mobil yang adem dan udara di jalan tol yang panas. Untungnya ada pak Koyo yang ikut, jadi kadang kalau kita males cerita, dia nyahutin apa aja yang ada di jalan tol, yang ada mobil strada item nyaingi kitalah, yang kolam item sebelum tanjung perak yang mulai dibersihin-lah, sampai ngomentarin agun yang ngorok. idih orang ngorok aja dikomentari.
Pukul 13.20 WIB, Strada Ijo kembali masuk lingkungan kantor kita lagi. Setengah berteriak histeris si agun ngomong "beres tuntas, sehari jadi kurir euy", hehehe. Ah.. yang penting undangan sudah kekirim semua, jadi gak ada tanggungan lagi.

2 comments:

Senoaji said...

wkwkwkwkwkwk... aku juga pernah ngalami yang seperti itu cuman bedanya akunya sendirian, naik montor, dan jogja lagi hot2nya wkwkwkwwwwk

tabiek
senoaji

nia said...

Kalau semuanya dilakukan dengan ikhlas pasti gak akan nggrundell....

 

Copyright 2010 halaman agus.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.